'Meriahnya beli juadah berbuka puasa...'



"Saya tidak nafikan ada datang membeli ini mereka yang sudah mula bekerja, tidak sempat menyediakan juadah sendiri seperti sebelum ini kerana bercuti dan mempunyai banyak masa bersama keluarga.


"Kemudian yang berniaga pula, saya percaya mereka pun risau dengan wabak ini, tetapi perlu mencari rezeki untuk membangunkan ekonomi keluarga," katanya.


Afiz mengakui, Padang Jawa sememangnya menjadi tempat tumpuan setiap kali Ramadan kerana pelbagai juadah sedap dan menyelerakan dijual di situ.


Menurutnya, kira-kira 20 kedai makanan dan gerai yang menjual pelbagai juadah berbuka seperti nasi, lauk pauk, kuih muih serta minuman dibuka.


Katanya, dia difahamkan Majlis Perwakilan Komuniti Kampung dengan kerjasama satu badan Bukan Kerajaan (NGO) setempat ada membuat kawalan dan pemantauan terutama keadaan lalu lintas di Padang Jawa.


"Saya dapat tahu, mereka memang buat kawalan pergerakan kenderaan di sini dan tidak membenarkan kenderaan diparkir sesuka hati atau 'double park' tapi mungkin mereka pun sudah kembali bekerja, keadaan jadi seperti ini.


"Sebagai penduduk di sini, saya bimbang melihat keadaan ini dan harap pihak berkuasa seperti polis dan penguat kuasa Majlis Bandaraya Shah Alam (MBSA) dapat terus memantau lokasi kami di sini," katanya.



Sumber: Harian Metro

0 views0 comments